17 April 2014

Patarsono

Pendidikan Kunci Kebangkitan

Kebangkitan Jawa Tengah dari dunia pendidikan, sebuah cita-cita yang sudah dan akan terus diperjuangkan oleh pasangan Sukawi-Sudharto.

Langkah ini bukan retorika belaka karena perpaduan Sukawi yang sekarang menjabat Walikota Semarang dan Sudharto sebagai Ketua PGRI merupakan pasangan ideal bagi dunia pendidikan. Sejak tahun 2003, Sukawi di depan rapat paripurna DPRD Kota Semarang mencanangkan “suatu saat di

Kota Semarang pendidikan harus gratis, mulai dari SD, SMP, SMU yang yang sederajad, baik negeri maupun swasta. Langkah itu dimulai oleh Sukawi dengan memberikan beasiswa dari angka Rp 7,5 Milyar meningkat menjadi Rp 40 Miliar dan akhirnya pada tahun 2008 berhasil membawa Kota Semarang menjadi kota yang memberikan pendidikan gratis pada masyarakatnya. Selain beasiswa, langkah merealisasikan pendidikan gratis dilakukan melalui pemberian buku gratis bagi siswa.

Menurut Sukawi, saat ini buku menjadi beban masyarakat. Oleh sebab itu, kalau bukunya gratis dan SPP-nya dibiayai pemerintah, berarti kita berhasil menciptakan pendidikan gratis bagi masyarakar. Sukawi mengungkapkan bahwa APBD Kota Semarang memang belum mampu menutup hal-hal yang bersifat tambahan, seperti pembangunan gedung yang memadai dan lain-lain. Namun, yang menjadi harga mati adalah pendidikan itu dapat dijangkau oleh masyarakat. Setelah itu, setahap demi setahap akan meningkat pada penyempurnaan sarana dan prasarana. “Sekolah yang memiliki kebutuhan di atas kebutuhan pokok, seperti pemakaian AC di kelas, diperbolehkan sepanjang ada orang tua murid yang menyumbang, tetapi orang tua yang tidak mau menyumbang tidak boleh dipaksa untuk menyumbang.”

Di sisi lain, masyarakat Jateng melihat Sudharto sebagai tokoh pejuang pendidikan sejati. Ia mendedikasikan hidupnya sebagai guru sekitar 20 tahun dengan meniti karier administratif mulai dari staf pelaksana di Kanwil Depdikbud Jateng tahun 1981 hingga memegang kendali pendidikan di Jateng sebagai Kakanwil Depdikbud tahun 1999—2001. Dia juga berkarier di PGRI mulai dari menjadi anggota biasa sampai menjadi Ketua PGRI Jateng. Dalam kedua posisi tersebut, yang bersangkutan tidak pernah lepas dari pemikiran, kegiatan, dan perjuangan, demi kemajuan
pendidikan dan guru.

 ...............................Dikutip dengan Perubahan dari Seputar Indonesia, 14 Juni 2008

Patarsono

About Patarsono -

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :