27 December 2015

Patarsono Tinambunan

Terminologi Antivenom atau serum antibisa

Terminologi Antivenom atau serum antibisa
Nama "antivenin" berasal dari kata Perancis venin , yang berarti racun , yang pada gilirannya berasal dari bahasa Latin venenum , yang berarti racun . Secara historis antivenin predominan di seluruh dunia. Penggunaan pertama yang diterbitkan dalam semester itu adalah pada tahun 1895. Pada tahun 1981, Organisasi Kesehatan Dunia memutuskan bahwa istilah yang lebih disukai dalam bahasa Inggris akan menjadi racun dan antivenom daripada venin dan antivenin atau venen dan antivenene.

Penggunaan Terapi
Prinsip antivenom didasarkan pada bahwa dari vaksin , yang dikembangkan oleh Edward Jenner , namun, bukannya merangsang kekebalan pada pasien langsung, diinduksi dalam hewan inang dan serum hyperimmunized yang ditransfusikan ke pasien.
Antivenoms dapat diklasifikasikan ke dalam monovalen ( ketika mereka efektif terhadap racun spesies tertentu ) atau polivalen (ketika mereka efektif terhadap berbagai spesies, atau spesies yang berbeda pada saat yang sama). Para antivenom pertama untuk ular (disebut anti-ophidic serum) dikembangkan oleh Albert Calmette , seorang ilmuwan Perancis Institut Pasteur bekerja di perusahaan Indochine cabang di 1895, melawan Cobra India (Naja naja). Vital Brazil , seorang ilmuwan Brasil, dikembangkan pada tahun 1901 antivenoms monovalen dan polivalen pertama bagi Tengah dan Amerika Selatan Crotalus , Bothrops dan Elaps genera, serta untuk beberapa jenis berbisa laba-laba , kalajengking , dan katak . Mereka semua dikembangkan di lembaga Brasil, Butantan Instituto , yang terletak di São Paulo , Brasil .
Antivenoms untuk digunakan terapi sering diawetkan sebagai beku-kering ampul , tetapi beberapa hanya tersedia dalam bentuk cair dan harus disimpan dalam lemari es. Mereka tidak segera dilemahkan oleh panas, bagaimanapun, jadi celah kecil dalam rantai dingin tidak bencana. Mayoritas antivenoms (termasuk semua antivenoms ular) yang diberikan secara intravena, namun stonefish dan laba-laba Redback antivenoms diberikan intramuskuler . Rute intramuskular telah dipertanyakan dalam beberapa situasi tidak seragam efektif.
Antivenoms mengikat dan menetralisir racun, menghentikan kerusakan lebih lanjut, tetapi tidak membalik kerusakan sudah dilakukan. Jadi, mereka harus diberikan sesegera mungkin setelah racun telah disuntikkan, tetapi dari beberapa manfaat selama racun hadir dalam tubuh. Sejak munculnya antivenoms, beberapa gigitan yang sebelumnya selalu fatal telah menjadi hanya jarang fatal asalkan antivenom ini dikelola cukup cepat.
Antivenoms disucikan oleh beberapa proses tapi masih akan berisi serum lain protein yang dapat bertindak sebagai antigen . Beberapa individu mungkin bereaksi terhadap antivenom dengan reaksi hipersensitivitas segera ( anafilaksis ) atau hipersensitivitas tertunda ( serum sickness ) reaksi dan antivenom harus, karena itu, digunakan dengan hati-hati. Meskipun hati-hati ini, antivenom biasanya merupakan satu-satunya pengobatan yang efektif untuk kondisi yang mengancam jiwa, dan sekali tindakan pencegahan untuk mengelola reaksi-reaksi ini di tempat, reaksi anaphylactoid bukan alasan untuk menolak untuk memberikan antivenom jika dinyatakan lain. Walaupun merupakan mitos yang populer bahwa orang yang alergi terhadap kuda "tidak bisa" diberikan antivenom, efek sampingan dapat dikendalikan, dan antivenom harus diberikan secepat efek samping dapat dikelola.
Di AS antivenom hanya disetujui untuk pit viper ( ular , Copperhead dan air sepatu sandal ) gigitan ular didasarkan pada produk murni dibuat pada domba dikenal sebagai CroFab . Ini disetujui oleh FDA pada bulan Oktober, 2000. AS karang ular antivenom tidak lagi diproduksi, dan saham yang tersisa di-date antivenom untuk gigitan ular karang berakhir pada musim semi 2009, meninggalkan AS tanpa antivenom ular Karang. Upaya yang dilakukan untuk mendapat persetujuan atas antivenom ular karang yang diproduksi di Meksiko yang akan bekerja melawan karang AS gigitan ular, tetapi persetujuan tersebut masih bersifat spekulatif. Dengan tidak adanya antivenom, semua karang gigitan ular harus dirawat di rumah sakit dengan intubasi endotrakeal dan ventilasi mekanik elektif sampai efek neurotoksin ular karang mereda. Penting untuk diingat bahwa kelumpuhan pernafasan pada karang gigitan ular dapat terjadi tiba-tiba, sering hingga 12 jam atau lebih setelah gigitan, sehingga intubasi dan ventilasi harus digunakan untuk mengantisipasi kegagalan pernapasan dan tidak setelah itu terjadi, ketika mungkin terlalu terlambat .
Alami Kekebalan dan diperoleh
Meskipun individu dapat berbeda dalam respon fisiopatologis mereka dan kepekaan terhadap venoms hewan, tidak ada kekebalan alami kepada mereka pada manusia. Beberapa ophiophagic hewan kebal terhadap racun yang dihasilkan oleh beberapa spesies ular berbisa, oleh adanya faktor antihemorrhagic dan antineurotoxic dalam darah mereka. Hewan ini termasuk Kingsnakes , oposum , mongooses, dan landak .
Hal ini sangat mungkin untuk mengimunisasi orang langsung dengan dosis kecil dan bergradasi racun daripada binatang. Menurut sejarah Yunani , Raja Mithridates melakukan ini untuk melindungi diri terhadap upaya dari keracunan , sehingga prosedur ini sering disebut mithridatization . Namun, tidak seperti vaksinasi terhadap penyakit yang hanya harus menghasilkan laten kekebalan yang dapat membangkitkan jika terjadi infeksi , untuk menetralkan dosis mendadak dan besar racun memerlukan mempertahankan tingkat tinggi antibodi beredar (keadaan hyperimmunized), melalui suntikan racun diulang (biasanya setiap 21 hari). Efek kesehatan jangka panjang dari proses ini belum diteliti. Untuk beberapa ular besar, jumlah total antibodi adalah mungkin untuk mempertahankan dalam satu manusia tidak cukup untuk menetralkan satu envenomation [ rujukan? ]. Selanjutnya, sitotoksik komponen racun dapat menyebabkan rasa sakit dan jaringan parut kecil di tempat imunisasi. Akhirnya, perlawanan adalah khusus untuk racun tertentu yang digunakan; mempertahankan ketahanan terhadap berbagai venoms membutuhkan beberapa suntikan racun bulanan. Dengan demikian, tidak ada tujuan praktis atau yang menguntungkan biaya / manfaat rasio ini, kecuali orang-orang seperti kebun binatang penangan, peneliti, dan seniman sirkus yang berhubungan erat dengan hewan berbisa. Mithridatization telah berhasil diuji di Australia dan Brasil dan kekebalan total telah tercapai bahkan gigitan beberapa kobra yang sangat berbisa dan ular beludak pit. Mulai tahun 1950, Bill Haast berhasil diimunisasi dirinya pada venoms dari Cape , India dan Raja kobra
Karena neurotoksik venoms harus melakukan perjalanan jauh dalam tubuh untuk melakukan kejahatan dan diproduksi dalam jumlah lebih kecil, lebih mudah mengembangkan resistansi terhadap mereka daripada venoms langsung sitotoksik (seperti yang sebagian besar ular berbisa ) yang disuntikkan dalam jumlah besar dan melakukan kerusakan segera setelah injeksi.

Patarsono Tinambunan

About Patarsono Tinambunan -

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :